Oli Pompa Hidrolik

Oli Pompa Hidrolik: Apa Itu, Fungsi, Jenis, dan Cara Merawatnya

Oli pompa hidrolik adalah salah satu komponen penting dalam sistem hidrolik yang digunakan untuk menggerakkan berbagai macam alat berat, mesin industri, kendaraan, dan peralatan lainnya. Oli pompa hidrolik berfungsi sebagai media transmisi daya, pelumas, pendingin, dan penyaring kotoran dalam sistem hidrolik. Oli pompa hidrolik juga memiliki berbagai jenis yang berbeda-beda sesuai dengan sumber, viskositas, dan karakteristiknya. Untuk menjaga kinerja dan umur pakai oli pompa hidrolik, perlu dilakukan perawatan yang tepat dan berkala. Artikel ini akan membahas lebih lanjut mengenai apa itu oli pompa hidrolik, fungsi, jenis, dan cara merawatnya.

Pengertian Oli Pompa Hidrolik

Oli pompa hidrolik adalah cairan yang diproses oleh pompa hidrolik untuk dijadikan tenaga mekanik. Pompa hidrolik adalah perangkat yang mengubah energi listrik, mekanik, atau termal menjadi energi hidrolik dengan cara menekan cairan yang tidak dapat dimampatkan. Cairan yang digunakan oleh pompa hidrolik biasanya adalah oli, karena oli memiliki sifat yang cocok untuk sistem hidrolik, yaitu:

  • Tidak bisa dimampatkan (uncompressible), sehingga dapat menghantarkan tekanan dengan baik.
  • Mudah mengalir (fluidity), sehingga dapat bergerak dengan lancar dalam pipa dan selang.
  • Mempunyai sifat fisika dan kimia yang stabil, sehingga tidak mudah berubah bentuk, warna, bau, atau sifat lainnya akibat suhu, tekanan, atau kontaminasi.

Oli pompa hidrolik memiliki peran yang sangat vital dalam sistem hidrolik, karena tanpa oli, pompa tidak dapat bekerja dengan optimal. Oleh karena itu, oli pompa hidrolik harus dipilih dengan hati-hati sesuai dengan spesifikasi dan kebutuhan pompa.

Fungsi Oli Pompa Hidrolik

Oli pompa hidrolik memiliki beberapa fungsi utama dalam sistem hidrolik, yaitu:

Sebagai Media Transmisi Daya

Fungsi utama oli pompa hidrolik adalah sebagai media transmisi daya dari pompa ke aktuator. Aktuator adalah komponen yang mengubah energi hidrolik menjadi gerakan mekanik, seperti silinder, motor, atau katup. Oli pompa hidrolik menghantarkan tekanan yang dihasilkan oleh pompa ke aktuator dengan cara mengalir dalam pipa dan selang. Dengan demikian, aktuator dapat bergerak sesuai dengan arah dan kecepatan yang diinginkan.

Sebagai Pelumas

Fungsi lain dari oli pompa hidrolik adalah sebagai pelumas bagi komponen-komponen yang bergerak dalam sistem hidrolik, seperti pompa, aktuator, katup, dan pipa. Oli pompa hidrolik membantu mengurangi gesekan, keausan, dan panas yang timbul akibat pergerakan komponen-komponen tersebut. Dengan demikian, oli pompa hidrolik dapat meningkatkan efisiensi, kinerja, dan umur pakai dari sistem hidrolik.

Sebagai Pendingin

Fungsi selanjutnya dari oli pompa hidrolik adalah sebagai pendingin bagi sistem hidrolik. Oli pompa hidrolik dapat menyerap panas yang dihasilkan oleh komponen-komponen yang bergerak dan mengalirkannya ke reservoir atau tangki penyimpanan oli. Reservoir adalah tempat dimana oli pompa hidrolik dapat mendingin sebelum diproses kembali oleh pompa. Dengan demikian, oli pompa hidrolik dapat menjaga suhu sistem hidrolik tetap stabil dan optimal.

Sebagai Penyaring Kotoran

Fungsi terakhir dari oli pompa hidrolik adalah sebagai penyaring kotoran yang masuk ke dalam sistem hidrolik. Kotoran dapat berasal dari debu, pasir, air, udara, atau partikel-partikel lain yang dapat merusak sistem hidrolik. Oli pompa hidrolik dapat menangkap dan mengendapkan kotoran-kotoran tersebut di dalam reservoir atau di filter oli. Filter oli adalah komponen yang berfungsi untuk menyaring oli pompa hidrolik dari kotoran-kotoran yang tidak diinginkan. Dengan demikian, oli pompa hidrolik dapat menjaga kebersihan dan kualitas dari sistem hidrolik.

Baca juga :   Jenis Oli Mesin Alat Berat

Jenis Oli Pompa Hidrolik

Oli pompa hidrolik memiliki berbagai jenis yang berbeda-beda sesuai dengan sumber, viskositas, dan karakteristiknya. Berikut adalah beberapa jenis oli pompa hidrolik yang umum digunakan:

Berdasarkan Sumbernya

Berdasarkan sumbernya, oli pompa hidrolik dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu:

Oli Mineral

Oli mineral adalah jenis oli pompa hidrolik yang berasal dari minyak bumi yang telah diolah dan disuling. Oli mineral memiliki keunggulan berupa harga yang relatif murah, ketersediaan yang melimpah, dan kompatibilitas yang baik dengan berbagai jenis pompa. Namun, oli mineral juga memiliki kelemahan berupa ketahanan yang rendah terhadap suhu tinggi, oksidasi, dan api, serta dampak yang buruk terhadap lingkungan.

Oli Sintetis

Oli sintetis adalah jenis oli pompa hidrolik yang berasal dari bahan-bahan kimia yang disintesis secara artifisial. Oli sintetis memiliki keunggulan berupa ketahanan yang tinggi terhadap suhu tinggi, oksidasi, dan api, serta performa yang stabil dan konsisten. Namun, oli sintetis juga memiliki kelemahan berupa harga yang relatif mahal, ketersediaan yang terbatas, dan kompatibilitas yang rendah dengan beberapa jenis pompa.

Oli Bio

Oli bio adalah jenis oli pompa hidrolik yang berasal dari bahan-bahan alami yang dapat diperbaharui, seperti minyak nabati, lemak hewan, atau minyak mikroba. Oli bio memiliki keunggulan berupa dampak yang ramah terhadap lingkungan, biodegradabilitas yang tinggi, dan ketahanan yang baik terhadap oksidasi. Namun, oli bio juga memiliki kelemahan berupa harga yang relatif mahal, ketersediaan yang tergantung pada musim, dan kompatibilitas yang rendah dengan beberapa jenis pompa.

Berdasarkan Viskositasnya

Berdasarkan viskositasnya, oli pompa hidrolik dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:

Oli Hidrolik ISO VG 32

Oli hidrolik ISO VG 32 adalah jenis oli pompa hidrolik yang memiliki viskositas sebesar 32 cSt (centistoke) pada suhu 40°C. Oli hidrolik ISO VG 32 cocok digunakan untuk sistem hidrolik yang beroperasi pada suhu rendah hingga sedang, seperti pada mesin perkakas, mesin cetak, atau mesin tekstil.

Oli Hidrolik ISO VG 46

Oli hidrolik ISO VG 46 adalah jenis oli pompa hidrolik yang memiliki viskositas sebesar 46 cSt pada suhu 40°C. Oli hidrolik ISO VG 46 cocok digunakan untuk sistem hidrolik yang beroperasi pada suhu sedang hingga tinggi, seperti pada alat berat, mesin konstruksi, atau mesin pertanian.

Oli Hidrolik ISO VG 68

Oli hidrolik ISO VG 68 adalah jenis oli pompa hidrolik yang memiliki viskositas sebesar 68 cSt pada suhu 40°C. Oli hidrolik ISO VG 68 cocok digunakan untuk sistem hidrolik yang beroperasi pada suhu tinggi hingga sangat tinggi, seperti pada mesin turbin, mesin kapal, atau mesin pesawat.

Cara Merawat Oli Pompa Hidrolik

Untuk menjaga kinerja dan umur pakai oli pompa hidrolik, perlu dilakukan perawatan yang tepat dan berkala. Berikut adalah beberapa cara merawat oli pompa hidrolik yang dapat dilakukan:

Mengecek Kondisi Oli Secara Rutin

Cara pertama untuk merawat oli pompa hidrolik adalah dengan mengecek kondisi oli secara rutin. Kondisi oli dapat dilihat dari warna, bau, kekentalan, dan kebersihannya. Jika oli berwarna gelap, berbau tidak sedap, mengental, atau kotor, maka itu menandakan bahwa oli sudah rusak atau terkontaminasi. Oli yang rusak atau terkontaminasi dapat menyebabkan kerusakan pada sistem hidrolik, seperti karat, korosi, aus, bocor, atau macet. Oleh karena itu, oli yang rusak atau terkontaminasi harus segera diganti dengan oli yang baru.

Baca juga :   Oli Mesin Kapal

Mengganti Oli Sesuai Jadwal

Cara kedua untuk merawat oli pompa hidrolik adalah dengan mengganti oli sesuai jadwal. Jumlah dan frekuensi penggantian oli tergantung pada jenis, kapasitas, dan intensitas penggunaan pompa. Biasanya, produsen pompa akan memberikan rekomendasi mengenai jadwal penggantian oli pada manual atau buku petunjuk. Jika tidak ada rekomendasi, maka dapat mengikuti aturan umum, yaitu mengganti oli setiap 1000 jam operasi atau setiap 6 bulan, mana yang lebih dulu. Penggantian oli harus dilakukan dengan hati-hati dan sesuai dengan prosedur yang benar, agar tidak menimbulkan masalah pada sistem hidrolik.

Membersihkan Sistem Hidrolik dari Kotoran

Cara ketiga untuk merawat oli pompa hidrolik adalah dengan membersihkan sistem hidrolik dari kotoran. Kotoran dapat masuk ke dalam sistem hidrolik melalui celah-celah, lubang-lubang, atau kebocoran pada komponen-komponen sistem hidrolik. Kotoran dapat mengganggu aliran oli, mengurangi tekanan, dan merusak komponen-komponen sistem hidrolik. Oleh karena itu, sistem hidrolik harus dibersihkan dari kotoran secara berkala. Cara membersihkan sistem hidrolik adalah dengan menggunakan cairan pembersih khusus yang dapat menghilangkan kotoran tanpa merusak oli atau komponen-komponen sistem hidrolik. Cairan pembersih harus disirkulasikan dalam sistem hidrolik selama beberapa menit, kemudian dikeluarkan dan dibuang dengan aman.

Menghindari Kontaminasi Air dan Udara

Cara keempat untuk merawat oli pompa hidrolik adalah dengan menghindari kontaminasi air dan udara. Air dan udara adalah dua zat yang dapat merusak oli pompa hidrolik. Air dapat menyebabkan oli menjadi keruh, berbusa, atau beremulsi, sehingga mengurangi viskositas, tekanan, dan pelumasan oli. Udara dapat menyebabkan oli menjadi oksidasi, asam, atau korosif, sehingga mengurangi stabilitas, kualitas, dan umur pakai oli. Untuk menghindari kontaminasi air dan udara, perlu dilakukan hal-hal berikut:

  • Menutup rapat tutup reservoir atau tangki penyimpanan oli, agar tidak terpapar hujan, embun, atau kelembaban.
  • Menggunakan filter udara pada saluran masuk reservoir, agar udara yang masuk ke dalam reservoir bersih dan kering.
  • Menggunakan breather atau penutup yang dapat mengatur tekanan udara dalam reservoir, agar tidak terjadi vakum atau tekanan berlebih yang dapat menyebabkan masuknya udara ke dalam sistem hidrolik.
  • Menggunakan desiccant atau bahan penyerap kelembaban pada reservoir, agar oli tetap kering dan tidak terkontaminasi air.
  • Menggunakan filter oli pada saluran keluar reservoir, agar oli yang keluar dari reservoir bersih dan tidak terkontaminasi air atau udara.

Memilih Oli yang Sesuai dengan Spesifikasi Pompa

Cara kelima untuk merawat oli pompa hidrolik adalah dengan memilih oli yang sesuai dengan spesifikasi pompa. Spesifikasi pompa dapat dilihat dari jenis, kapasitas, tekanan, suhu, dan kecepatan operasi pompa. Oli yang dipilih harus sesuai dengan spesifikasi pompa, agar dapat memberikan performa yang optimal dan tidak merusak pompa. Oli yang dipilih harus memenuhi kriteria berikut:

  • Memiliki viskositas yang sesuai dengan suhu operasi pompa, agar oli dapat mengalir dengan lancar dan memberikan tekanan yang cukup.
  • Memiliki indeks viskositas yang tinggi, agar oli dapat menjaga viskositasnya pada rentang suhu yang luas.
  • Memiliki titik nyala yang tinggi, agar oli tidak mudah terbakar atau menguap akibat panas.
  • Memiliki titik beku yang rendah, agar oli tidak membeku atau mengental akibat dingin.
  • Memiliki sifat anti karat, anti korosi, anti aus, anti busa, dan anti oksidasi, agar oli dapat melindungi komponen-komponen sistem hidrolik dari kerusakan.
  • Memiliki kompatibilitas yang baik dengan bahan-bahan yang digunakan pada sistem hidrolik, seperti logam, karet, plastik, atau kain, agar tidak menimbulkan reaksi kimia yang merugikan.
Baca juga :   Cara Ganti Oli Mesin Kapal

Kesimpulan

Oli pompa hidrolik adalah cairan yang diproses oleh pompa hidrolik untuk dijadikan tenaga mekanik. Oli pompa hidrolik berfungsi sebagai media transmisi daya, pelumas, pendingin, dan penyaring kotoran dalam sistem hidrolik. Oli pompa hidrolik juga memiliki berbagai jenis yang berbeda-beda sesuai dengan sumber, viskositas, dan karakteristiknya. Untuk menjaga kinerja dan umur pakai oli pompa hidrolik, perlu dilakukan perawatan yang tepat dan berkala, seperti mengecek kondisi oli, mengganti oli, membersihkan sistem hidrolik, menghindari kontaminasi air dan udara, dan memilih oli yang sesuai dengan spesifikasi pompa.

FAQ

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan mengenai oli pompa hidrolik:

  • Q: Apa yang terjadi jika menggunakan oli pompa hidrolik yang tidak sesuai dengan spesifikasi pompa?

  • A: Jika menggunakan oli pompa hidrolik yang tidak sesuai dengan spesifikasi pompa, maka dapat menyebabkan kerusakan pada pompa, seperti kebocoran, aus, panas berlebih, atau kegagalan. Oleh karena itu, sebaiknya menggunakan oli pompa hidrolik yang sesuai dengan spesifikasi pompa.
  • Q: Bagaimana cara mengetahui viskositas oli pompa hidrolik?

  • A: Cara mengetahui viskositas oli pompa hidrolik adalah dengan menggunakan alat ukur yang disebut viskometer. Viskometer adalah alat yang dapat mengukur kekentalan atau hambatan aliran suatu cairan. Viskositas oli pompa hidrolik biasanya diukur dalam satuan cSt (centistoke) pada suhu 40°C.
  • Q: Apa yang dimaksud dengan oli hidrolik ISO VG?

  • A: Oli hidrolik ISO VG adalah singkatan dari oli hidrolik International Organization for Standardization (ISO) Viscosity Grade. ISO VG adalah standar internasional yang mengklasifikasikan oli hidrolik berdasarkan viskositasnya. Oli hidrolik ISO VG memiliki angka yang menunjukkan viskositasnya dalam cSt pada suhu 40°C, misalnya oli hidrolik ISO VG 32, 46, atau 68.
  • Q: Apa bedanya oli mineral, sintetis, dan bio?

  • A: Bedanya oli mineral, sintetis, dan bio adalah dari sumbernya. Oli mineral berasal dari minyak bumi, oli sintetis berasal dari bahan-bahan kimia, dan oli bio berasal dari bahan-bahan alami. Masing-masing jenis oli memiliki keunggulan dan kelemahan tersendiri, sehingga harus dipilih sesuai dengan kebutuhan dan kondisi sistem hidrolik.
  • Q: Bagaimana cara membuang oli pompa hidrolik yang sudah tidak terpakai?

  • A: Cara membuang oli pompa hidrolik yang sudah tidak terpakai adalah dengan mengikuti aturan dan prosedur yang berlaku di daerah masing-masing. Oli pompa hidrolik adalah bahan yang berbahaya bagi lingkungan, sehingga tidak boleh sehingga tidak boleh dibuang sembarangan. Oli pompa hidrolik harus dibuang ke tempat pembuangan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) yang telah ditetapkan oleh pemerintah atau pihak berwenang. Oli pompa hidrolik juga dapat dikirim ke tempat daur ulang oli yang dapat mengolah oli bekas menjadi oli baru atau bahan lain yang berguna.

Leave a Comment

WhatsApp WhatsApp us
Open chat
1
Hallo, ada yang bisa kami bantu?
Klik untuk chat via Whatsapp :)